26 Februari 2013

Cara Penghitungan dan Pengisian SPT Tahunan Orang Pribadi Apabila Ada Pendapatan Dipotong PPh Pasal 23 Sebesar 2 % (Perhitungan PPh Pasal 29 dan Angsuran Pasal 25 tahun 2012)

Pertanyaan :

Bagai mana cara mengisi spt tahunan org pribadi? sesuai dengan pph 23,kan di potong pajak 2%, maksud nya yg di potong jumlah ap nya ya?? trims

Jawaban :

Apabila Wajib Pajak Orang Pribadi memperoleh pendapatan yang juga merupakan objek PPh Pasal 23 dan telah dipotong PPh Pasal 23 sebesar 2 %, maka pendapatan tersebut harus digabung dengan pendapatan lainnya dan atas pemotongan PPh Pasal 23 tersebut diperhitungkan sebagai kredit pajak (diisikan di 1770-II dan 1770 Induk angka 15).

Contoh :

Aditya mempunyai usaha persewaan mobil dengan omzet setahun 200.000.000, dalam omzet tersebut terdapat omzet persewaan mobil kepada PT.Angin Ribut Selalu sebesar 10.000.000 dan telah dipotong PPh Pasal 23 sebesar 2 % (200.000), PPh Pasal 25 Tahun 2012 yang telah disetor sebesar 120.000. Aditya menggunakan Norma Penghitungan Penghasilan Neto dalam menghitung penghasilan neto. Status K/1

Perhitungan Pajak :
Omzet                                                           :   200.000.000
Norma Penghitungan                                  :   20 %
Penghasilan Neto                                        :   40.000.000
PTKP                                                            :   18.480.000 -
Penghasilan Kena Pajak (PKP)                :    21.520.000

PPh Terutang                                               :      1.076.000
(5 % x 21.520.000)
Kredit Pajak                                                 :         320.000   -
PPh Pasal 23 : 200.000
PPh Pasal 25 : 120.000

PPh Kurang Bayar (Pasal 29)                   :         756.000

Angsuran PPh Pasal 25 Tahun 2013

PPh Terutang                                                        : 1.076.000
Dikurangi                                                                 
PPh Pasal 22 : 0
PPh Pasal 23 : 200.000  +     
                                                                                :     200.000 -

Dasar Penghitungan Angsuran PPh Pasal 25  : 876.000
Angsuran PPh Pasal 25
(876.000 / 12)  =  73.000
           

Referensi :

  1.   UU No.36 Tahun 2008 Tentang Pajak Penghasilan (PPh)
  2. PER-26/PJ/2012 Tanggal 05 Desember 2012 Tentang Tata Cara Penerimaan Dan Pengolahan SPTTahunan Tahun 2012
  3.  PER-34/PJ/2010 Tanggal 27 Juli 2010 Tentang Bentuk Formulir Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan Wajib Pajak Orang Pribadi dan Wajib Pajak Badan Beserta Petunjuk Pengisiannya