27 Agustus 2015

Pengertian Simpanan Dalam Perbankan Syariah dan Unit Usaha Syariah

Pengertian Simpanan Dalam Perbankan Syariah dan Unit Usaha Syariah
Pengertian Simpanan Dalam Perbankan Syariah dan Unit Usaha Syariah adalah dana yang dipercayakan oleh Nasabah kepada Bank Syariah dan/atau UUS (Unit Usaha Syariah) berdasarkan Akad wadi'ah atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah dalam bentuk Giro, Tabungan, atau bentuk lainnya yang dipersamakan dengan itu.
Imbal hasil yang diterima oleh nasabah Perbankan Syariah dan Unit Usaha Syariah menganut prinsip bagi hasil sehingga nasabah mendapatkan imbalan atas dana yang disimpan adalah hasil pembagian dari keuntungan Bank Syariah dan/ atau Unit Usaha Syariah. Hal ini karena dalam  Perbankan Syariah dan Unit Usaha Syariah tidak mengenal istilah bunga.

Jenis Simpanan Dalam Perbankan Syariah dan Unit Usaha Syariah  antara lain :
  • Al-Wadi’ah
Nasabah menyimpan uangnya ke perbankan syariah dengan syarat nasabah dapat mengambil uangnya sewaktu-waktu.
  • Deposito Mudharabah
Nasabah menyimpan uangnya ke perbankan syariah  dalam jangka waktu tersentu. Nasabah dapat mengambil uangnya dalam jangka waktu yang telah ditentukan.
Keuntungan yang diterima oleh perbankan syariah dari investasi yang sumber dananya nasabah akan dilakukan pembagian antara bank dan nasabah dengan nisbah bagi hasil tertentu.

Artikel Yang Perlu Diketahui :
Referensi :