Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Peraturan Pajak Tentang Biaya Sumbangan

Peraturan Pajak Tentang Biaya Sumbangan adalah Peraturan Pajak yang mengatur tentang Biaya Sumbangan yang boleh dikurangkan dari penghasilan bruto dan Biaya Sumbangan yang tidak boleh dikurangkan dari penghasilan bruto dalam menghitung Pajak Penghasilan bagi Wajib Pajak Badan dan Wajib Pajak Orang Pribadi yang menggunakan pembukuan dalam menghitung penghasilan neto fiskal.

Peraturan Tentang Biaya Sumbangan terdiri dari :


a. Pasal 6 Tentang Biaya Sumbangan yang boleh dikurangkan dari penghasilan bruto untuk menghitung penghasilan neto fiskal.

b. Pasal 9 Tentang Biaya Sumbangan yang tidak boleh dikurangkan dari penghasilan bruto untuk menghitung penghasilan neto fiskal.

2. PMK Nomor 76/PMK.03/2011 Tanggal 05 April 2011 Tentang Tata Cara Pencatatan dan Pelaporan Sumbangan Penanggulangan Bencana Nasional, Sumbangan Penelitian dan Pengembangan, Sumbangan Fasilitas Pendidikan, Sumbangan Pembinaan Olahraga, dan Biaya Pembangunan Infrastruktur Sosial Yang Dapat Dikurangkan Dari Penghasilan Bruto, mengatur tentang Sumbangan dan/atau biaya yang dapat dikurangkan sampai jumlah tertentu dari penghasilan bruto dalam rangka penghitungan penghasilan kena pajak terdiri atas:

a. Sumbangan dalam rangka penanggulangan bencana nasional, yang merupakan sumbangan untuk korban bencana nasional yang disampaikan secara langsung melalui badan penanggulangan bencana atau disampaikan secara tidak langsung melalui lembaga atau pihak yang telah mendapat izin dari instansi/lembaga yang berwenang untuk pengumpulan dana penanggulangan bencana;

b. Sumbangan dalam rangka penelitian dan pengembangan, yang merupakan sumbangan untuk penelitian dan pengembangan yang dilakukan di wilayah Republik Indonesia yang disampaikan melalui lembaga penelitian dan pengembangan;

c. Sumbangan fasilitas pendidikan, yang merupakan sumbangan berupa fasilitas pendidikan yang disampaikan melalui lembaga pendidikan;

d. Sumbangan dalam rangka pembinaan olahraga, yang merupakan sumbangan untuk membina, mengembangkan dan mengoordinasikan suatu atau gabungan organisasi cabang/jenis olahraga prestasi yang disampaikan melalui lembaga pembinaan olah raga; dan

e. Biaya pembangunan infrastruktur sosial yang merupakan biaya yang dikeluarkan untuk keperluan membangun sarana dan prasarana untuk kepentingan umum dan bersifat nirlaba.

Artikel Yang Perlu Diketahui :

Peraturan Pajak Tentang Biaya Dalam Perhitungan Pajak PPh Badan dan PPh Orang Pribadi