20 September 2019

Contoh Perhitungan PPN atas Penyerahan Jasa Konstruksi Kepada Pemungut PPN (Bendahara Pemerintah) Oleh Pengusaha Kena Pajak (PKP)

PT. ABC (Pengusaha Kena Pajak dibidang Jasa Konstruksi) dalam bulan Januari 2019 mempunyai transaksi sebagai berikut :
  • PT.ABC terdaftar sebagai Wajib Pajak sekaligus menjadi Pengusaha Kena Pajak di KPP Pratama Purwokerto sejak tanggal 20 Maret 2013 (bukan data sebenarnya) dengan identitas sebagai berikut :
  1. Nama PKP        : PT.ABC
  2. NPWP              : 01.345.565.5-521.000
  3. Alamat            : Jl.Nanas No.1 Purwokerto
  4. Direktur          : Aditya
  • Tanggal 05 Januari 2019 membeli besi dengan faktur pajak :
  1. No.Faktur Pajak     : 010.900.19.00000008
  2. Tanggal Faktur Pajak  : 05 Januari 2019
  3. PKP Penjual               : PT.ADDA
  4. NPWP Penjual        : 01.253.565.5-521.000
  5. Alamat          : Jl.Markisa No.5 Purwokerto
  6. DPP PPN Masukan            : 500.000.000
  7. PPN Masukan                   :   50.000.000
  8. Jenis Barang                    : Besi
  • Tanggal 29 Januari 2019 menyerahkan Jasa Konstruksi (pembuatan gedung kantor) kepada bendahara pemerintah dengan data sebagai berikut :
  1. Nama Penerima Jasa Konstruksi  : Bendahara Dinas Kesehatan
  2. NPWP                : 00.125.564.5-521.000
  3. Alamat        : Jl.Mawar No.5 Purwokerto
  4. No.Faktur Pajak : 020.900.19.00000001
  5. Tanggal Faktur Pajak    :  29 Januari 2019
  6. Nilai Kontrak                : 880.000.000
  7. DPP PPN Keluaran         :  800.000.000
  8. PPN Keluaran                :    80.000.000
  9. Pembayaran PPN disetor oleh pemungut            : 30 Januari 2019
  10. Jenis barang/Jasa : Bangunan Gedung Kantor        
Perhitungan PPN :
  • Dasar Pengenaan Pajak (DPP)  : 800.000.000
  • Pajak Keluaran (10 % x 800.000.000) :    80.000.000
  • Dikurangi :
  1. Pajak Masukan      :    50.000.000
  2. PPN Yang dipungut Pemungut  80.000.000
  • PPN Kurang / Lebih Bayar : (50.000.000)                                           
Jadi untuk SPT Masa PPN Masa Januari 2019 Lebih Bayar sebesar 50.000.000.
Atas Lebih bayar tersebut dapat dikompensasikan ke Masa Pajak berikutnya/Masa lainnya atau diminta kembali atau Restitusi.