26 Juni 2015

Perhitungan PPN dan PPnBM Atas Penyerahan Barang Kena Pajak dan atau Jasa Kena Pajak Kepada Bendahara Pemerintah Pusat/Pemerintah Daerah dan Bendahara Bos

Dasar pemungutan PPN dan PPnBM adalah jumlah pembayaran yang dilakukan oleh Bendaharawan Pemerintah atau jumlah pembayaran yang dilakukan oleh KPKN sebagaimana tersebut dalam SPM.

Perhitungan PPN dan PPnBM Atas Penyerahan Barang Kena Pajak  dan atau Jasa Kena Pajak Kepada Bendahara Pemerintah Pusat/Pemerintah Daerah dan Bendahara Bos adalah sebagai berikut :

a.  Dalam hal penyerahan BKP/JKP hanya terutang PPN (tidak terutang PPnBM) dan Nilai kontrak/jumlah pembayaran termasuk PPN , maka jumlah PPN yang dipungut adalah 10/110 bagian dari jumlah pembayaran.
Contoh :
Jumlah pembayaran / Nilai kontrak                               : 11.000.000
Dasar Pengenaan Pajak (100/110 x 11.000.000)          : 10.000.000
PPN (10/110 x 11.000.000)                                           :   1.000.000

b.  Dalam hal penyerahan BKP/JKP hanya terutang PPN (tidak terutang PPnBM) dan Nilai kontrak/jumlah pembayaran tidak termasuk PPN , maka jumlah PPN yang dipungut adalah 10 bagian dari jumlah pembayaran.
Contoh :
Jumlah pembayaran / Nilai kontrak                            : 10.000.000
Dasar Pengenaan Pajak                                             : 10.000.000
PPN (10 % x 10.000.000)                                           :   1.000.000

c.   Dalam hal penyerahan BKP yang tergolong mewah dari pengusaha yang menghasilkan BKP yang tergolong mewah tersebut, di samping terutang PPN juga terutang PPn BM, maka jumlah PPN dan PPn BM yang dipungut adalah sebagai berikut :
Dalam hal terutang PPn BM sebesar 20%, maka jumlah PPN yang dipungut sebesar 10/130 bagian dari jumlah pembayaran sedangkan jumlah PPn BM yang dipungut sebesar 20/130 bagian dari jumlah pembayaran.
Contoh : PPn BM dengan tarif 20%
Jumlah pembayaran / Nilai kontrak                            : 13.000.000
Dasar Pengenaan Pajak (100/130 x 13.000.000)      : 10.000.000
PPN (10/130 x 13.000.000)                                        :   1.000.000

Jumlah PPn BM yang dipungut                                   :
Jumlah pembayaran / Nilai kontrak                            : 13.000.000
Dasar Pengenaan Pajak (100/130 x 13.000.000)      : 10.000.000
PPnBM (20/130 x 13.000.000)                                   :   2.000.000
d.  Dalam hal pembayaran berjumlah paling banyak Rp.1.000.000,00 (satu juta rupiah) dan tidak merupakan jumlah yang terpecah-pecah, maka PPN dan PPn BM tidak perlu dipungut oleh Bendaharawan Pemerintah. Batas jumlah pembayaran sebesar Rp.1.000.000,00 tersebut hendaknya diartikan termasuk PPN dan PPn BM.
Contoh 1 :
Harga Jual                                                          :   900.000
PPN (10 % x 900.000)                                        :     90.000                 
PPnBM (20 % x 900.000)                                   :   180.000
Harga Jual termasuk PPN dan PPn BM             : 1.170.000

Meskipun Harga Jual 900.0000 tetapi karena pembayaran termasuk PPN dan PPn BM berjumlah 1.170.000, (di atas 1.000.000), maka PPN dan PPn BM yang terutang harus dipungut oleh Bendaharawan Pemerintah atau KPKN.

Contoh 2 :
Harga Jual                                                          :   800.000
PPN (10 % x 800.000)                                        :     80.000                 
PPnBM (10 % x 800.000)                                   :      80.000
Harga Jual termasuk PPN dan PPn BM             :    960.000

Karena Harga Jual termasuk PPN dan PPn BM berjumlah 960.000 (kurang dari 1.000.000), maka PPN dan PPn BM yang terutang tidak perlu dipungut oleh Bendaharawan Pemerintah dan KPKN, tetapi harus dipungut dan disetor oleh PKP Rekanan Pemerintah, dan Faktur Pajak tetap harus dibuat.
                              
Artikel Yang Perlu Diketahui :
  1. Artikel Tentang Perpajakan Untuk Bendahara
  2. Artikel Tentang PPN
Referensi :
  1. Undang-undang Nomor  42 Tahun 2009 Tentang PPN dan PPnBM
  2. Keputusan Menteri Keuangan Nomor 563/KMK.03/2003 Tanggal 24 Desember 2003 Tentang Penunjukan Pemungut PPN dan PPnBM