Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Contoh Perhitungan PPh Terutang Wajib Pajak Orang Pribadi Untuk Penghasilan Kena Pajak (PKP) Sebesar 600.000.000

Pertanyaan Konsultasi Pajak  
    Maaf pak saya mau tanya tentang PPh Orang Pribadi.,. diketahui tuan Ali seorang Arsitek untuk Tahun Pajak 2019 memiliki PKP (Penghasilan Kena Pajak) sebesar Rp 600.000.000,00 setahun, berapa PPh terutangnya & bagaimana cara perhitungannya'???
    Jawaban Konsultasi Pajak 

    Berdasarkan PP (Peraturan Pemerintah) Nomor 23 Tahun 2018 Wajib Pajak yang mempunyai kegiatan usaha sebagai Arsitek termasuk dalam Pekerjaan Bebas yang dikecualikan dari pengenaan PPh Final.

    Terhadap penghasilan yang diterima Wajib Pajak Orang Pribadi yang memiliki kegiatan usaha sebagai Arsitek dikenakan Pajak Penghasilan berdasarkan Pasal 17 Undang-undang nomor 36 Tahun 2008 Tentang Pajak Penghasilan.

    Pajak Penghasilan yang dikenakan atas penghasilan yang diterima Wajib Pajak Orang Pribadi sebagai Arsitek tidak bersifat final.

    Pajak Penghasilan dihitung berdasarkan besarnya Penghasilan Kena Pajak dikalikan besarnya Tarif Pajak berdasarkan Pasal 17 Undang-undang nomor 36 Tahun 2008 Tentang Pajak Penghasilan.

    Penghasilan Kena Pajak (PKP) :   600.000.000

    PPh Terutang                  :     
    5   % x   50.000.000     =   2.500.000 
    15 % x 200.000.000     = 30.000.000 
    25 % x 250.000.000     = 62.500.000 
    30 % x 100.000.000    = 30.000.000 + 
    Total PPh Terutang      = 125.000.000

    Jadi atas penghasilan kena pajak sebesar Rp.600.000.000,00 dari Wajib Pajak Orang Pribadi yang mempunyai kegiatan usaha sebagai Arsitek dikenakan Pajak Penghasilan sebesar Rp.125.000.000,00
    Kewajiban Perpajakan Bagi Arsitek 

    Kewajiban Pendaftaran NPWP bagi Arsitek
    Kewajiban pendaftaran NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak) bagi Orang Pribadi yang berprofesi sebagai Arsitek adalah saat Arsitek tersebut menjalankan usaha dan atau pekerjaan bebas. 

    Sehingga Arsitek tersebut Wajib mendaftarkan diri sebagai Wajib Pajak paling lambat satu bulan setelah usaha dan atau pekerjaan bebas tersebut nyata-nyata dilakukan.

    Kewajiban Pembayaran Pajak Penghasilan bagi Arsitek
    Penghasilan yang diterima oleh Wajib Pajak Orang Pribadi yang berprofesi sebagai arsitek dikenakan Pajak Penghasilan tidak final berdasarkan Pasal 17 Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2008 Tentang Pajak Penghasilan.

    Pembayaran Pajak Penghasilan bagi Aristek dilakukan dengan cara :
    Membayar angsuran PPh Pasal 25 setiap bulan.
    Pemotongan Pajak Penghasilan oleh pihak lain.
    Pada akhir tahun dilakukan penghitungan ulang dengan SPT Tahunan PPh Orang Pribadi.

    Pembayaran angsuran PPh Pasal 25 atas penghasilan Arsitek disetor paling lambat tanggal 15 bulan berikut.

    Pembayaran Pasal 29 atas kurang bayar SPT Tahunan PPh Orang Pribadi disetor paling lambat sebelum pelaporan SPT Tahunan PPh Orang Pribadi.

    Kewajiban Pelaporan Pajak Penghasilan bagi Arsitek
    Arsitek sebagai Wajib Pajak Orang Pribadi mempunyai kewajiban untuk melaporkan SPT Masa PPh Pasal 25 paling lambat tanggal 20 setiap bulan.

    Pelaporan PPh Pasal 25 dianggap telah dilakukan apabila telah meyetor PPh Pasal 25, sehingga Arsitek sebagai Wajib Pajak Orang Pribadi tidak perlu melaporkan PPh Pasal 25 ke Kantor Pelayanan Pajak sepanjang sudah menyetorkan ke Kantor Pos atau Bank Persepsi.

    Arsitek sebagai Wajib Pajak Orang Pribadi mempunyai kewajiban untuk melaporkan SPT Tahunan PPh Orang Pribadi paling lambat tanggal 31 Maret setiap Tahun.

    SPT Tahunan PPh Orang Pribadi untuk Arsitek melaporkan data :
    • Penghasilan yang diterima Arsitek selama setahun.
    • Harta yang dimiliki oleh Arsitek per 31 Desember
    • Utang yang menjadi tanggungan Arsitek per 31 Desember
    • Keluarga yang menjadi tanggungan Arsitek per 1 Januari 
    • Pajak Penghasilan yang dipotong Pihak Lain
    • Pajak yang terutang atas penghasilan Arsitek
    • Pembayaran Angsuran PPh Pasal 25 dari Januari sd Desember
    • Perhitungan Angsuran PPh Pasal 25 untuk tahun berikutnya.
    Artikel Yang Terkait :