Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pengertian Surat Setoran Pabean, Cukai, dan Pajak (SSPCP)

Pengertian Surat Setoran Pabean, Cukai, dan Pajak (SSPCP)

Pengertian Surat Setoran Pabean, Cukai, dan Pajak (SSPCP) adalah surat setoran atas penerimaan negara dalam rangka impor berupa bea masuk, denda administrasi, penerimaan pabean lainnya, cukai, penerimaan cukai lainnya, jasa pekerjaan, bunga dan PPh Pasal 22 Impor, PPN Impor, serta PPnBM Impor.

Wajib Pajak melakukan penyetoran penerimaan pajak dalam rangka impor, termasuk penyetoran kekurangan pembayaran pajak atas impor selain yang ditagih dengan Surat Tagihan Pajak atau surat ketetapan pajak, dengan menggunakan formulir Surat Setoran Pabean, Cukai, dan Pajak (SSPCP).

Bentuk dan tata cara pembayaran serta penyetoran dengan menggunakan formulir Surat Setoran Pabean, Cukai, dan Pajak (SSPCP) sesuai dengan peraturan perundang-undangan di bidang Kepabeanan dan Cukai.

Surat Setoran Pabean, Cukai, dan Pajak (SSPCP) terdiri dari 4 (empat) lembar, meliputi :

1. Lembar ke - 1 : untuk Wajib Bayar

2. Lembar ke - 2 : untuk KPPN

3. Lembar ke - 3 : untuk Kantor Bea dan Cukai

4. Lembar ke - 4 : untuk Bank Devisa Persepsi / Bank Persepsi / Pos Persepsi.
 


Artikel Yang Perlu Diketahui





Referensi :


2. P-05/BC/2009 Tanggal 30 Maret 2009 Tentang Perubahan Atas Peraturan Direktur Jenderal Bea Dan Cukai Nomor P-39/Bc/2008 Tentang Tatalaksana Pembayaran Dan Penyetoran Penerimaan Negara Dalam Rangka Impor, Penerimaan Negara Dalam Rangka Ekspor, Penerimaan Negara Atas Barang Kena Cukai, Dan Penerimaan Negara Yang Berasal Dari Pengenaan Denda Administrasi Atas Pengangkutan Barang Tertentu.